Aishady’s Blog

bagaimana mengetahui madu asli??

Posted on: May 9, 2009

Madu itu semua ASLI karena yang bisa membuatnya hanya LEBAH. Sampai saat ini belum ada yang bisa membuat madu sintetik.

Jadi yang dipertanyakan bukanlah keASLIannya, melainkan keMURNIannya atau kualitasnya.

Mengutip pernyataan Bpk Moch. Candra (Ketua Asosiasi Perlebahan), madu terbaik yang diproduksi di Indonesia kadar airnya berkisar 20%-25%. Padahal standarnya WHO seharusnya maksimal 18%.

Nah,… semakin tinggi kadar air, semakin mudah pula terjadi fermentasi. Belum lagi kalo madunya mengalami proses penyaringan, penjernihan akan kehilangan sekitar 33%-55% kandungan gizinya. Apalagi kalo pemanasan, bisa sampe 85%.

Dengan terjadinya proses fermentasi, maka akan menyebabkan di antaranya timbulnya gas ataupun panas. Dan disinilah terjadinya kesalahan persepsi yang beredar di masyarakat:
1. Madu Asli dibakar pake korek pasti nyala/terbakar
2. Madu Asli tidak dikerubungi semut
3. Madu Asli kalo dimasukan telur, telurnya mateng
4. Madu Asli kalo ditutup rapat-rapat setelah sekian lama akan meletus

Kabar buruknya adalah, itu pembodohan masyarakat. Tetapi, kabar baiknya… ternyata semua itu ada alasannya.

Masih menurut Bpk Moch. Candra yang diperkuat oleh salah seorang ahli perlebahan dari Perhutani yang ternyata juga seorang dosen di Fakultas Kehutanan IPB, hal itu semua disebabkan oleh terlalu TINGGInya kadar air, yang menyebabkan terjadinya fermentasi. Nah sebagai akibat fermentasi adalah:
1. Terbentuknya gas yang apabila dinyalakan korek api sudah barang tentu akan menyambar dan kalo dibiarkan terus menerus dalam keadaan tertutup ya so pasti meletus.
2. Terjadinya panas, sehingga kalau dimasukkan telur ya pasti mateng.

Trus apa hubungannya dengan semut yang tidak mau mengerubungi madu “ASLI”? Jenis gula yang terkandung di dalam madu sesuai hasil analisa kimia sudah jelas yaitu Fruktosa dan Glukosa yaitu merupakan jenis gula monosacharida, berbeda dengan gula pasir (sukrosa) yang merupakan jenis gula disacharida. Selain itu, fermentasi tadi juga menyebabkan rasa asam pada gula yang dikandung oleh madu yang dapat dirasakan oleh semut tapi tidak oleh lidah kita. Nah semut itu tidak suka dengan keasaman, makanya dia tidak mau mendekat.

Selain itu kalo kita mau kembali ke kitab suci kita masing-masing, Al Quran dalam An Nahl 69 dan juga Injil dalam Amsal 24:13 di dalamnya tertulis (yang intinya) MAKANLAH MADU.
Terus apa masalahnya?!? Pertanyaannya adalah kenapa bukan MINUMLAH MADU.
Yang berarti Allah pun sudah mengajarkan kita sebagai hambaNya bahwa madu itu dimakan dan bukan diminum… Jadi artinya tidak terlalu encer kan (Kadar airnya rendah-rendah saja).

Ternyata ada cara unik lho untuk menguji atau mengetes kemurnian/kualitas suatu madu… Siapin piring kalo ada sih yang warnanya bening/putih
Oleskan sesendok madu di tengah-tengah piring (jangan terlalu tebal).
Kemudian masukan air hingga madu tsb agak terendam
Nah… goyang-goyang piringnya sehingga air dalam piring akan menyisir atau menyapu madu yang ada di tengah-tengah piring.
Di sini keajaibannya…… madu yang kualitasnya baik/bagus, akan membentuk heksagonal-heksagonal seperti sarang lebah.

Sedangkan apabila tidak murni (ada tambahan gula dsb.) maka airnya akan berubah menjadi keruh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 3,197 hits

GEMBUL ONLINE SHOP

Under Maintenance.
May 2009
M T W T F S S
« Apr   Jun »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
%d bloggers like this: